fbpx

"tradisi-unik-sumba"Tradisi Unik Sumba | Terletak hanya satu jam penerbangan dari timur Bali, pulau Sumba di Indonesia sangat luar biasa dan memikat para wisatawan. Tidak hanya dengan pantai dan pemandangannya yang indah, tetapi juga budaya dan tradisi khasnya yang terpelihara dengan baik. Pepatah umum “waktu diam” jarang lebih cocok daripada di Sumba misterius di sini.

Orang-orang masih mempraktikkan agama dan ritual nenek moyang mereka yang muncul lebih dari 4.500 tahun yang lalu untuk pertama kalinya. Festival Pasola adalah salah satu tradisi unik sumba yang diajarkan nenek moyang mereka ke Sumba selama berabad-abad. Upacara perang ritual kuno.

Sumba telah diakui sebagai sumber cendana, budak, suku kanibal, dan kuda selama ribuan tahun. Festival Pasola membantu mengubah pandangan orang dan memberi popularitas pada pulau itu. Istilah Pasola berasal dari kata “sula,” yang dalam bahasa lokal pada dasarnya menggambarkan tombak kayu yang panjang.

Dimainkan oleh orang Sumba barat di Lamboya dan Kodi, dua kelompok lawan terdiri dari sekitar 50 pria dari desa yang terpisah, klan dan suku melemparkan tombak kayu ke arah lawan mereka sambil menunggang kuda. Pesertanya adalah pria Sumbania yang sangat berkualitas dan berani mengenakan seragam tradisional.

Baca juga, jasa translate Bali

“Pasola” berasal dari desa Sumba yang disebut Waiwuang, menurut legenda. Ketika pemimpin desa harus meninggalkan rumah dan keluarganya untuk jangka waktu yang tidak terduga, setelah beberapa saat istrinya menemukan dirinya jatuh cinta dengan seseorang dari desa lain – dengan keyakinan bahwa suaminya sudah mati. Namun, bahkan setelah suaminya berpikir kembali ke Waiwuang, istrinya memutuskan untuk tetap dengan cinta barunya dan akhirnya keduanya menikah.

Pemimpin yang kembali patah hati, itulah sebabnya penduduk desa Waiwuang mengadakan festival untuk membantu pemimpin mereka melupakan kesedihannya: upacara Pasola lahir.

Para pemain awalnya menunggang kuda saling mengisi satu sama lain ketika mencoba untuk memukul pesaing mereka dengan lembing pasol dan menghindari memukul diri mereka sendiri. Tujuan upacara adalah untuk menumpahkan darah ke lantai sebagai cara untuk berterima kasih kepada nenek moyang atas panen yang baik dan memastikan panen padi yang makmur. Namun, ritualnya telah berubah seiring waktu: ujung tombak sekarang tumpul dan ujung logamnya dihilangkan.

Puncak festival dimulai beberapa hari setelah bulan purnama. Itu bertepatan dengan kedatangan tahunan Nyale, cacing laut multi-warna dan langka – mereka menandai awal festival. Rato, bagaimanapun, menentukan tanggal tepatnya upacara. Seorang pemimpin imam tradisional yang mengumumkan hari itu dua minggu sebelum permulaan.

Tradisi seperti festival Pasola tidak hanya kejadian yang khas dan menarik. Ini juga menjaga ikatan antara rumah tangga kontemporer dan asal-usul kuno mereka.

Demikian artikel singkat tentang tradisi unik sumba. Jika nda membutuhkan layanan jasa translate atau jasa penerjemah, silakan hubungi tim Pro Translasi ya.

WhatsApp Butuh Bantuan?? "CLICK HERE"