fbpx

"jasa-translate-NGO"Jasa Translate NGO, Jasa Penerjemah LSM | Non Governmental Organization (NGO) atau yang di Indonesia dikenal dengan nama Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) adalah asosiasi sukarela individu atau kelompok yang dibentuk secara hukum, yang bukan merupakan lembaga pemerintah atau perusahaan nirlaba, meskipun organisasi ini mungkin dan sering menerima dana pemerintah dan perusahaan.

Sebelum lanjut tentang apa itu NGO atau LSM, bagi anda para aktivis NGO yang sedang membutuhkan layanan jasa translate NGO, jasa penerjemah NGO, jasa translate LSM, jasa penerjemah LSM, jasa interpreter NGO, jasa juru bahasa NGO, silahkan menhubungi tim Pro Translasi ya. Yuk kita lanjut tentang pembahasan NGO.

Jumlah Lembaga swadaya masyarakat telah mengalami ledakan selama beberapa dekade terakhir, yang merepresentasikan penyaluran energi dan gairah untuk secara langsung menangani dan mencoba untuk memecahkan masalah tunggal tentang orang-orang yang peduli, serta pengakuan akan keterbatasan program pemerintah dalam mengatasi masalah sosial.

Dimensi

Perkiraan jumlah LSM di seluruh dunia sangat beragam, mungkin sebagai akibat dari berbagai ketentuan, sehingga membuat sosok umum menjadi tidak berarti, terutama karena tidak adanya sumber pengumpulan data resmi secara keseluruhan. Perkiraan papaling sedikit berjumlah sekitar 26.000 dan perkiraan paling banyak sekitar ratudan ribu; Israel sendiri dikabarkan memiliki 30.000 sementara Russia memiliki 277.000, dan India memiliki antara satu sampai dua juta.

Di Amerika Serikat, di mana LSM dibebaskan dari pajak penghasilan, Internal Revenue Service melaporkan bahwa hampir 1.800.000 organisasi bebas pajak beroperasi pada tahun fiskal 2007. Pada tahun itu saja, 73.000 entitas melakukan pengajuan dan menerima pengakuan pemerintah. Namun, angka-angka ini dapat menyesatkan karena di dalamnya terdapat serikat pekerja, yayasan, dan organisasi keagamaan seperti gereja, masjid, sinagoge dan kuil-kuil lainnya yang umumnya tidak dianggap sebagai LSM (biasanya dikenal sebagai nirlaba di Amerika Serikat). Hanya menghitung kelompok sosial, agama, dan kesejahteraan sosial, jumlah LSM di Amerika Serikat pada tahun 2007 mencapai 1.260.000.

Terlepas dari jumlah aktual, secara luas diakui hari ini bahwa LSM telah tumbuh begitu pesat dalam beberapa dekade terakhir hingga telah menciptakan “revolusi asosiasi global,” “peningkatan besar-besaran kegiatan sukarela swasta terorganisir di hampir setiap wilayah di dunia.”

Mayoritas LSM beroperasi di dalam negeri, di negara masing-masing. Namun, ada juga LSM yang beroperasi secara internasional, melintasi batas negara, seperti Médecins Sans Frontières and Amnesty International. Jumlah kelompok di seluruh daerah di dalam negeri ini diperkirakan berjumlah 40.000 pada tahun 2001, dan tidak menutup kemungkinan akan lebih tinggi hari ini.

Secara kolektif, LSM terdiri dari sektor sosial-ekonomi yang berbeda, tetapi tetap memiliki keterikatan satu sama lain, baik sektor yang menghasilkan keuntungan maupun sektor pemerintah. Istilah yang diterapkan untuk sektor ini adalah sektor ketiga, sektor independen, sektor nirlaba, sektor sukarela, dan masyarakat sipil.

Sekali lagi bagi anda yang membutuhkan layanan jasa penerjemah NGO, jasa translate NGO, jasa interpreter NGO, jasa penerjemah LSM, jasa translate LSM, silahkan menghubungi tim jasa translate kami ya.

Teori

Dua teori utama yang untuk menjelaskan awal mula dan pertumbuhan LSM adalah: kegagalan pemerintah dan kegagalan pasar. Meskipun istilah-istilah ini biasanya diterapkan dalam konteks ekonomi yang ketat, namun teori tersebut masih relevan dalam menjelaskan kebangkitan LSM. Menurut kedua teori tersebut, individu atau kelompok akan mengorganisir swadaya atau asosiasi kebijakan sosial ketika mereka merasa bahwa pemerintah atau pasar yang menghasilkan laba, atau keduanya, tidak akan atau tidak dapat mengatasi masalah mereka, seperti kemiskinan, tidak adanya pendidikan, degradasi lingkungan, perumahan yang tidak terjangkau, dan masala-masalah lainnya.

Teori-teori lain seperti solidaritas, atau pemberdayaan kolektif, dianut oleh para analis di Perancis, dan peringatan agama untuk membantu orang miskin, seperti gagasan Yahudi tentang tzedaka, gagasan Kristen tentang amal, dan gagasan Islam tentang zakat.

Jenis, kepentingan, dan metode LSM

LSM sering diklasifikasikan berdasarkan kepentingan dan metode mereka. Misalnya, BINGO adalah singkatan dari International-Oriented International NGO, atau LSM internasional besar; ENGO adalah kependekan dari LSM Lingkungan, seperti Global 2000; GONGO adalah LSM yang dioperasikan pemerintah — secara teknis, memang kontradiksi dalam istilah, tetapi tujuan organisasi yang dibentuk oleh pemerintah ini adalah untuk memenuhi syarat mendapatkan bantuan dari luar atau mempromosikan kepentingan mereka. Ada juga QUANGO, atau LSM semu-otonom seperti Organisasi Internasinal untuk Standardisasi (ISO), yang dapat mencakup beberapa entitas pemerintah yang dianggap sebagai badan standardisasi yang “paling mewakili” suatu negara. Yang terakhir, ada TANGO, atau LSM yang ditandai oleh bantuan teknis yang mereka tawarkan, dan GRO atau organisasi akar rumput, merupakan istilah yang diberikan kepada LSM di beberapa negara.

Tipologi yang digunakan oleh Bank Dunia dan Lembaga keuangan internasional lainnya seperti Asian Development Bank mengklasifikasikan LSM sebagai operasional atau advokasi. Tujuan utama LSM operasional adalah untuk memberikan bantuan dalam bentuk tenaga kerja, keahlian manajerial, produk atau peralatan di proyek-proyek pembangunan. Oxfam, misalnya, menaruh perhatian pada pengentasan kemiskinan, atau mungkin menyediakan peralatan dan keterampilan untuk menemukan makanan dan air minum bersih. Sebaliknya, tujuan utama advokasi LSM adalah untuk membela atau mempromosikan tujuan tertentu.

Oleh karena itu, beberapa LSM berusaha untuk menyelesaikan masalah yang dirasakan secara langsung, seperti membangun perumahan berpenghasilan rendah atau mendirikan sekolah. Selain itu juga berusaha menekan — melalui lobi, demonstrasi, boikot ekonomi, propaganda, dan cara-cara lain — pemerintah dan/atau pasar swasta untuk memberikan solusi atau setidaknya reformasi. Dalam kasus lain, LSM dapat berfungsi sebagai konsultan untuk pemerintah dan perusahaan. Contoh terbaru adalah Third World Network, yang memiliki status konsultatif dengan Koferensi PBB mengenai Perdagangan dan Pembangunan (UNCTAD) dan Dewan Ekonomi dan Sosial PBB (ECOSOC). Jumlah LSM konsultatif internasional telah berlipat ganda; pada tahun 1946, hanya 41 LSM yang berstatus konsultatif dengan ECOSOC; pada 2008, jumlah ini meningkat menjadi 3.187.

Terlepas dari klasifikasi mereka, kepentingan LSM bersifat ensiklopedis. Kepentingan-kepoentingan mereka adalah seperti proyek atau reformasi yang berkaitan dengan air bersih dan masalah sanitasi perkotaan dan pedesaan terkait, transportasi, listrik, kesehatan masyarakat, pertambangan, dan lingkungan. Mereka juga aktif di bidang pendidikan, pertanian, perdamaian dan hak asasi manusia, dan lain sebagainya.

Demikian artikel tentang NGO atau LSM. Butuh layanan jasa translate LSM, jasa penerjemah LSM, jasa penerjemah NGO, jasa translate NGO, atau jasa interpreter NGO silahkan hubungi kami. Buuh layanan jasa lain juga dalam penerjemahan seperti jasa penerjemah aplikasi atau jasa penerjemah buku, serta jasa translate video tim kami juga siap membantu anda.

WhatsApp Butuh Bantuan?? "CLICK HERE"