fbpx

"jasa-translate-kedokteran-gigi"Jasa Translate Jurnal Kedokteran Gigi, Jasa Penerjemah Jurnal Kedokteran Gigi | Di artikel kali ini akan dibahas singkat tentang sejarah singkat kedokteran gigi.

Dari “toother” Mesir kuno ke spesialis kedokteran gigi yang sangat terlatih saat ini, perawatan gigi telah menarik perhatian manusia selama ribuan tahun. Para dokter gigi awal mempraktikkan dagangan mereka jauh sebelum mereka memiliki akses ke teknologi yang kita nikmati saat ini, seperti sinar-X, anestesi, air mengalir, dan listrik. Cari tahu bagaimana kedokteran gigi berevolusi dari awal yang primitif ke zaman modern.

Sebelum lanjut, jika saat ini anda sedang membutuhkan layanan jasa translate jurnal kedokteran gigi, atau jasa penerjemah jurnal kedokteran gigi atau jasa translate jurnal kedokteran, silahkan hubungi tim Pro Translasi.

Praktik Gigi Kuno

Para peneliti menemukan bukti paling awal kedokteran gigi di situs Neolitikum Mehgarh di Baluchistan, Pakistan, pada sisa-sisa manusia yang berasal dari sekitar 7.000 SM. Para ilmuwan menentukan bahwa lubang di sebelas gigi yang ditemukan di situs itu sengaja dibuat menggunakan mata bor batu kuno. Sedikit kerusakan pada gigi menunjukkan pasien harus mengebor gigi untuk lepas dari karies gigi, meskipun mereka tidak menemukan bukti tambalan.

Kemudian, sekitar 3.000 SM, seorang ahli tulis Mesir bernama Hesy-Re menjadi “Chief of the Toothers”— dan salah satu praktisi gigi paling awal yang diingat namanya. Penyakit gusi tidak biasa di Mesir kuno; selain itu radiografi mumi juga menunjukkan bukti adanya penyakit periodontal. Dalam naskah papirus yang diterjemahkan, dokter gigi Mesir menggambarkan cedera gigi, penyakit gigi, dan obat sakit gigi.

Penemuan Kesehatan Mulut Yunani Awal

Sekitar 300 SM. orang-orang Yunani menunjukkan rasa ingin tahu tentang kesehatan gigi dan merancang berbagai teknik untuk mengatasi penyakit gigi. Hippocrates yang disebut sebagai “Bapak Kedokteran” menulis tentang metode radikal yang telah ia kembangkan untuk mengobati sakit gigi pasien. Daripada berdoa kepada para dewa, Hippocrates merekomendasikan untuk mengamati masalah pasien, lalu membuat rekomendasi praktis untuk perawatan. Perawatannya termasuk pencabutan gigi, salep gigi, dan kauterisasi jaringan mulut.

Aristoteles, seorang filsuf terkenal, juga menulis tentang kedokteran gigi. Ia menulis deskripsi pertumbuhan gigi, kerusakan gigi, dan penyakit gusi. Seperti Hippocrates, ia juga mengembangkan metode perawatan, seperti menggunakan forceps (semacam penjepit yang digunakan dalam operasi atau di laboratorium) untuk menarik gigi dan menggunakan kawat untuk memasang gigi yang lepas.
Para dokter Yunani lainnya juga membuat penemuan gigi yang penting selama masa ini. Claudius Galen adalah orang pertama yang menyimpulkan bahwa gigi terbuat dari tulang dengan saraf di dalamnya. Diocles of Carystus menjadi orang pertama yang merekomendasikan kebersihan mulut secara teratur dengan menggosok gigi dan gusi untuk meningkatkan kesehatan mulut.

Baca juga, jasa translate jurnal.

Dokter Gigi Tukang Cukur

Selama Abad Pertengahan, para biarawan adalah warga negara yang paling berpendidikan dan mereka melakukan prosedur bedah, termasuk di dalamnya kedokteran gigi. Ketika Gereja melarang para biarawan melakukan operasi, bloodletting (operasi pengangkatan sebagian darah pasien untuk tujuan terapeutik), dan pencabutan gigi, tugas-tugas ini jatuh ke tangan tukang cukur karena keahlian mereka dengan pisau cukur yang tajam.

Berkat kecakapan tukang cukur dalam menggunakan pisau, mereka sering membantu para biarawan dengan tugas bedah bahkan sebelum mereka menjadi penyedia utama kedokteran gigi. Mereka mengambil tugas yang dilarang dilakukan biarawan, yang artinya mereka mencabut gigi dan melakukan bloodletting serta membalsem orang mati dan memotong rambut.

Meningkatnya Pengetahuan Kedokteran Gigi

Pada 1530, profesi kedokteran gigi mendapat perhatian dari komunitas medis setelah penerbitan buku pertama khusus tentang kedokteran gigi, “The Little Medicinal Book for All Kinds of Diseases and Infirmities of the Teeth.” Pada 1575, seorang ahli bedah Prancis bernama Ambrose Pare – yang dikenal sebagai “Bapak Bedah” – menerbitkan ” Complete Works,” yang mencakup teknik bedah gigi.
Pada 1685, Charles Allen menjadi orang pertama yang menerbitkan buku teks gigi dalam bahasa Inggris. “The Operator for the Teeth” membimbing seorang praktisi gigi dari hanya sekadar mencabut gigi, dan panduan tersebut termasuk instruksi untuk membantu pasien rileks sebelum perawatan serta membuat pasta gigi buatan sendiri untuk memutihkan gigi.

Bapak Kedokteran Gigi Modern

Seorang ahli bedah Prancis Pierre Fauchard yang disebut “Bapak Kedokteran Gigi Modern,” menerbitkan buku “The Surgeon Dentist, A Treatise on Teeth” pada tahun 1723. Teksnya termasuk membeberkan fakta bahwa gula menyebabkan kerusakan gigi, sehingga menghilangkan kepercayaan lama bahwa cacing gigi dan roh jahatlah yang bertanggung jawab terhadap sakit gigi.
Fauchard menetapkan pekerjaan dokter gigi sebagai profesi yang berbeda, dan dalam tulisannya, ia menggambarkan sistem perawatan gigi yang menyeluruh. Bukunya menjelaskan beberapa teknik yang masih digunakan dalam kedokteran gigi modern, termasuk membersihkan gigi, tambal gigi, menanam prostesis gigi, dan menggunakan kawat gigi

Kedokteran Gigi Modern

Kedokteran gigi modern telah melangkah jauh dari permulaannya yang sederhana – dari bor batu primitif hingga teknik modern tanpa rasa sakit. Saat ini, prosedur seperti perawatan saluran akar gigi, restorasi gigi, ekstraksi, implan, dan pelurusan gigi aman dan terkadang bahkan tidak menyakitkan.
American Dental Association, sebuah asosiasi gigi tertua dan terbesar di dunia, mempromosikan kebersihan gigi dan mulut melalui kedokteran gigi. Asosiasi ini sangat mendukung pencegahan dalam hal kesehatan gigi dan merekomendasikan untuk mengunjungi dokter gigi setiap enam bulan sekali. Jika Anda tidak memiliki penyedia asuransi gigi, pertimbangkan paket diskon gigi seperti Carefree Dental untuk membantu biaya perawatan gigi. Jangan membahayakan kesehatan gigi Anda – rawat gigi Anda, dan mereka akan merawat Anda.

Berkat anestesi lokal, sinar-X, dan peralatan kedokteran gigi modern, para dokter gigi saat ini memiliki persenjataan teknologi yang tersedia dalam hal kesehatan gigi. Bidang kedokteran gigi terus maju dengan bantuan pria dan wanita terampil yang merawat gigi pasien mereka.

Sekali lagi jika anda saat ini sedang membutuhkan layanan jasa translate jurnal kedokteran gigi, silahkan hubungi Pro Translasi.

WhatsApp Butuh Bantuan?? "CLICK HERE"