fbpx

jasa penerjemah jurnalPara peneliti tentunya membutuhkan media ilmiah sebagai alat publikasi karya-karya tulis ilmiahnya. Jurnal Ilmiah, Prosiding dan Paper Conference merupakan sebuah karya ilmiah. Ketiganya telah umum dipahami oleh kalangan peneliti ilmiah di perguruan tinggi. Prosiding (Proceeding), Journal, dan Conference Paper. Ketiganya memiliki kesamaan dan perbedaan. Jasa penerjemah jurnal akan membahas ketiganya. Mari kita simak bersama-sama.

Jurnal Ilmiah

Jurnal ilmiah adalah sebuah kumpulan dari jurnal hasil penelitian. Bentuknya biasanya kurang lebih mirip majalah, namun dengan format berisi kumpulan rangkuman karya ilmiah yang dibuat masing-masing peneliti. Membedakan jurnal ilmiah dengan paper conference biasanya ada pada jumlah halamannya yang lebih banyak untuk satu karya ilmiah. Pelajari apa itu jurnal ilmiah lebih lengkap di link berikut oleh jasa penerjemah jurnal http://www.terjemahinggrisindonesia.com/mengenal-jurnal-ilmiah.html

Proceeding / Prosiding

Prosiding bisa dikatakan mirip dengan jurnal ilmiah, dari segi bentuk, kekhusususan topik, ataupun hal-hal sejenis. Satu hal utama yang membedakan ialah biasanya prosiding adalah hasil dari konferensi ilmiah. Dalam bahasayang sederana, jurnal itu ibarat majalah, maka prosiding bisa diandaikan seperti seminar, lalu makalah-makalah seminar itu dikumpulkan dan diterbitkan.

Umumnya standar sebuah prosiding tidak sedetail dan ketat sebagaimana jurnal ilmiah. Bahkan ada pula prosiding yang tidak mengalami peer review. Hal ini tentu saja, membuat Proceeding memiliki tingkat level ke-ilmiahan yang lebih sedikit dibandingkan Jurnal Ilmiah.

Sekilas tentang Jasa penerjemah jurnal, kami memiliki kemampuan dan keahlian diidang terjemahan jurnal, terjemahan prosiding dan penerjemahan paper conference. Anda dapat mengenal kami lebih dekat di website jasa translate jurnal http://www.terjemahinggrisindonesia.com/

Paper Conference

Dibandingkan jurnal ilmiah, Paper conference biasanya lebih ringkas (jumlah halaman lebih sedikit). Hal ini menjadi pembeda utama dengan jurnal ilmiah yang bisa sangat panjang (rata-rata jurnal minimal 6 halaman, sedangkan paper conference minimal 2-5 halaman). Uniknya, paper conference juga diseminarkan dalam sebuah forum conference ilmiah. Dalam paper conference, menyesuaikan conference yang diadakan, adakalanya ada yang terdapat peer review, namun kadang pula ada yang tidak. Ada sebuah event dimana para peneliti yang akan mempresentasikan hasil karya ilmiahnya dalam forum tersebut. Materi mereka akan dipublikasikan di kumpulannya, menjadi sebuah Paper Conference.

Demikian ulasan yang disusun oleh jasa penerjemah jurnaljasa translate jurnal. Semoga bermanfaat.

 

WhatsApp chat WhatsApp us